Tuesday, August 25, 2009

bangku itu indah

'ting', tin kosong merah itu terpelanting akibat kaki aku, mata aku meliar melihat pergerakan jasad yang berbondong bondong menenuhi ruang legar stesen bas itu,
bau busuk laju menerjah ke hidung aku sejenak bas lalu melintasi sosok aku,

aku kerutkan dahi, seraya menutup hidung. bau asap yang dihembus bas memang satu yang pantang untuk aku hirupkan dan di jamah paru paru.

dari cahaya matahari , mata aku melihat kerusi panjang gagah berdiri menunggu tetamu,
aku langkahkan kaki menuju kerusi dan bakal menjadi tetamu nya.
aku labuhkan punggung, kaki aku disilang, aku menunduk, melihat jarum jam yang setia berdetik selagi bertenaga, jarum jam tidak menyebelahi aku,

masa yang di paparkan tidak enak dan bukan hidangan yang baik, masa sudah lewat, aku masih di sini,
jam aku endahkan, aku kembali melihat sosok sosok manusia yang berjalan di muka bumi stesen itu. kemana arah dan tanah yang nak mereka capai, itu bukan urusan aku.

seketika masa berdetik, perlahan melintas sekujur tubuh monggel, ayu dan meriah melintas. Mata aku terpaku, helaan nafas menerjah dengan pantas, jantung aku berkerja kuat.Entah kenpa ini berlaku? itu aku tak endahkan.
mata aku terus menikmati hidangan itu, tidak sekali aku alihkan demi menjamin syahdu yang pasti,

rambutnya panjang ke dada, riak muka nya semanis madu, senyuman nya membunuh pria di bumi. Angin yang berlalu meniup sedikit gumpalan rambut nya, lalu dihela nafas untuk menepis kunjungan rambut tadi. aku terus memerhatikan dia. dia keseorangan. aku tak berniat mendekati, inikan lagi memberi kata kata padanya.


kocek seluar jean lusuh aku berisi kotak, aku mencapai kotak itu dengan perlahan. batang batang kretek tersusun.sebatang dari nya aku keluarkan .
muncung ku kini tergantung kretek indonesia, bunyi bakaran cengkih jelas kedengaran tatkala aku menyedut dalam batang kretek.

dia kelihatan menunggu, jasad apa yang ditunggu-itu aku tak tahu, udara udara putih terus aku lepaskan untuk bebas di udara, aku sedekah kan nya pada semua.

sosok indah tadi masih disitu, aku hiraukan dia, masa aku di selam aku sendiri,, menunggu kehadiran cahaya esok..

4 comments:

mireya said...

wah, puitis!
bagus bagus, lu terus berkarya bro.
;)

p/s ; layout baru sangat simple. dan cantek.

hensemboncet said...

mireya=haha, bosan ngan layout lama ma..ini aku bosan2 tulis..

tun boja bistara said...

aku ikuti novel kau!nice 1!

hensemboncet said...

ermi: okey2.